Skip to content

Kebutuhan Lapangan Kerja Semakin Besar, HT: Harus Berani Membuat Kebijakan yang Berpihak

JAKARTA – Ketua Umum DP Partai Perindo Hary Tanoesoedibjo (HT) memberikan sambutan dalam Rapat Kerja Wilayah DPW Perindo Papua Barat, Rabu (1/2/2023).

Hary mengingatkan 20 tahun ke depan, Indonesia akan membutuhkan banyak lapangan kerja.
Partai Perindo hadir untuk ikut ambil bagian dalam memecahkan masalah tersebut.

Hary menjelaskan, banyaknya kebutuhan lapangan kerja itu dipicu oleh beberapa faktor. Pertumbuhan penduduk jadi salah satu faktor tingginya kebutuhan lapangan kerja.

“Pertumbuhan penduduk kita ini besar sekali. Tahun 2045 jumlah penduduk Indonesia akan mencapai 319 juta. Artinya ada penambahan lebih dari 40 juta,” ucap Hary.
Fenomena digitalisasi, kata Hary, juga menjadi bagian lain dari dibutuhkan banyak lapangan kerja. Kemajuan teknologi berdampak pada pemangkasan karyawan yang dilakukan perusahaan dan diganti mesin.

“Kemudian adanya digitalisasi, internet, banyak terjadi efisiensi. Pekerjaan yang tadinya dikerjakan 10 orang, mungkin cukup dengan 2 atau 3 orang saja.
Kesimpulannya, kebutuhan lapangan kerja ke depan Ini akan sangat luar biasa. Jadi ini yang diperjuangkan Partai Perindo,” tegasnya.

Hary melanjutkan, guna memenuhi kebutuhan itu, tidak bisa hanya dengan tetap bergantung kepada perusahaan besar seperti yang saat ini terjadi.

“Karena kita melihat kesenjangan kita ini masih tinggi. Kalau ke depan Indonesia akan tetap tergantung pencipta lapangan kerja dari dunia usaha atau pihak-pihak yang sekarang produktif, yang menciptakan lapangan kerja, tidak mungkin kekejar,” jelas dia.

“Pelaku usaha di Indonesia itu 99 persen lebih UMKM. Kurang dari 1 persen yang non UMKM atau yang PT-PT itu, Perusahaan Terbatas, termasuk BUMN. Apakah mungkin PT-PT ini, termasuk BUMN ini menciptakan lapangan kerja 60 juta lebih misalkan dalam waktu 20 tahun mendatang. Tidak mungkin,” lanjut dia.

Atas pertimbangan tersebut, Hary menjelaskan dibutuhkan pelaku usaha untuk ‘naik kelas’. Jika itu terjadi, maka peluang terciptanya lapangan kerja di masa yang akan datang bisa terwujud.

“Sehingga tidak ada cara lain, kita harus mampu mengentaskan UKM-UKM atau pihak-pihak yang sekarang mungkin belum produktif, untuk menjadi produktif. Sehingga mereka ikut serta membangun ekonomi. Sehingga kebutuhan lapangan kerja yang besar itu bisa diwujudkan,” ujarnya.

Okezone

Bagikan